oleh

Vaksin Influenza Bisa Tekan Terjadinya Kematian karena Covid-19?

SULSELONLINE.COM — Vaksin influenza disebut dapat menekan derajat keparahan dari Covid-19. Kabar baik ini muncul setelah melakukan penelitian terhadap lebih dari 92 ribu pasien Covid-19 di Brasil.

Pada pasien-pasien yang pernah disuntik vaksin influenza, angka kematian atau derajat keparahannya diketahui relatif rendah.

Namun, seperti dikutip dari situs First Post, studi ini masih dalam tahap penelitian lebih lanjut.

Selain di Brasil, penelitian lain dilakukan di Italia. Pada area yang penduduknya rutin vaksinasi influenza kuadrivalen setiap tahun, memiliki tingkat kematian yang lebih rendah dari Covid-19.

Studi tersebut menarik kesimpulan sementara bahwa vaksin influenza atau vaksin flu dapat melatih sistem kekebalan seseorang untuk dengan cepat mengenali dan membersihkan organisme berbahaya yang menyerang paru-paru.

Namun, dijelaskan bahwa respons semacam ini lebih mungkin terjadi pada vaksin hidup yang dilemahkan, bukan pada vaksin yang tidak aktif atau vaksin di saat virus atau bakteri mati digunakan untuk menghasilkan kekebalan terhadap penyakit yang ditimbulkannya.

Studi lain tentang populasi lansia di AS menemukan bahwa bahkan peningkatan cakupan vaksin flu sebesar 10 persen di suatu daerah dapat menurunkan angka kematian Covid-19 di wilayah tersebut hingga 28 persen.

Sesuai penelitian, orang yang tidak divaksinasi berisiko terkena infeksi virus persisten yang menurunkan keragaman sel T mereka, dengan cara menekan sistem kekebalan mereka.

Keragaman sel-T membantu melawan infeksi dengan lebih baik karena menyediakan kumpulan sel-T yang lebih besar untuk melawan patogen baru dan juga menyediakan reseptor sel-T yang lebih fleksibel untuk melawan patogen meskipun ia bermutasi.

Vaksin yang tidak aktif, di sisi lain, tidak menyebabkan sel-T spesifik virus pada seseorang dan oleh karena itu kelemahan dari vaksin ini mungkin berguna sekarang dalam melindungi terhadap Covid-19.

Merujuk pada situs Papers SSRN, Mark Christopher Arokiaraj dari Pondicherry Institute of Medical Sciences – Cardiology mempublikasikan sebuah tulisan berjudul Correlation of Influenza Vaccination and Influenza Incidence on Covid-19 Severity berjumlah 37 halaman pada 10 April 2020.

Menurutnya, ada korelasi antara mortalitas dan morbiditas terkait Covid-19 dengan status vaksinasi influenza yang tampak protektif.

Karena flu dan Covid-19 memiliki beberapa epitop dan mekanisme yang sama, ada kemungkinan perlindungan parsial untuk mengurangi keparahan terkait Covid-19 menggunakan vaksinasi influenza.

Di negara dengan imunisasi influenza yang kurang, terdapat korelasi antara infeksi saluran pernapasan bawah (LRI) dan influenza yang disebabkan oleh kejadian infeksi saluran pernapasan bawah dan tingkat keparahan Covid-19, yang menguntungkan.

Statistik Kurva Operasi Penerima (Receiver Operating Curve/ROC) menunjukkan area di bawah kurva 0,86 (CI 0,78 hingga 0,944, P <0,0001) untuk memprediksi mortalitas COVID-19> 150/juta dan tren episode influenza LRI yang menurun. Vaksinasi influenza (H1N1) hemat biaya dan aman.

Merujuk pada situs News Medical Life Science, 92 ribu pasien Covid-19 di Brazil didominasi pasien pria, dengan usia rata-rata 59 tahun.

Sebagian besar pasiennya berada pada kelompok usia 60 sampai 69, dengan 37 persen butuh perawatan intensif, sementara 23 persen lainnya harus menggunakan ventilator.

Selain itu, pasien-pasien tersebut diketahui sudah memiliki penyakit penyerta seperti penyakit kardiovaksular (66 persen), diabetes militus (55 persen), obesitas atau memiliki penyakit neurologis (11 persen), dan penyakit ginjal (12 persen).

Sekitar sepertiga dari pasien Covid-19 di Brazil diketahui rutin vaksin influenza. Bahkan, beberapa minggu sebelum pandemi muncul, mereka masih rutin melakukannya.

Rata-rata yang rutin melakukan vaksinasi ini adalah pasien yang berusia 60 ke atas dan berpendidikan tinggi.

Studi tersebut menunjukkan bahwa vaksin influenza tidak meningkatkan risiko hasil yang merugikan setelah Covid-19, tetapi memiliki efek perlindungan. Ini bisa melalui beberapa mekanisme. Potensi pencegahan koinfeksi influenza dengan Covid-19, tetapi ini jarang, hanya ditemukan pada 30 kasus di antara populasi besar penelitian.

Penjelasan kedua adalah efek vaksin dalam memunculkan antibodi penetralisir pelindung yang tahan lama dan respons sel T spesifik. Ini bisa bereaksi silang dengan SARS-CoV-2.

Ini juga tidak mungkin karena keragaman yang besar di antara virus influenza, dan juga karena kurangnya perlindungan yang diberikan oleh suntikan flu sebelumnya dibandingkan dengan memakainya dalam kampanye saat ini.

Mekanisme yang paling mungkin, oleh karena itu, perubahan imunitas bawaan yang diinduksi oleh vaksin. Sel memori imunologi ditemukan di kompartemen imun bawaan dan sel induk penghuni jaringan.

Ini dapat diaktifkan baik oleh tantangan antigen alami atau buatan. Akibatnya, sel imun bawaan ini akan mempertahankan tubuh dari berbagai patogen, termasuk yang tidak ditargetkan oleh vaksin, seperti dilansir dari Liputan6.com, Rabu (12/8/2020). (*)

Bapenda Sulsel

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *